KONSORSIUMHADIS.COM

| PUSAT REFERENSI & STUDI HADITS | JLN PANGLIMA HIDAYAT NO 5B PUCANGANOM SIDOARJO JAWA TIMUR INDONESIA |

HOME » POLA PENDIDIKAN LUKMAN TERHADAP ANAKNYA_2

POLA PENDIDIKAN LUKMAN TERHADAP ANAKNYA_2

POSTED BY TURATSNABAWI CATEGORIES: ARTICLE_TURATS

PENULIS: UST. ZAINUDDIN MZ

Firman Allah swt

وَلَقَدْ آَتَيْنَا لُقْمَانَ الْحِكْمَةَ أَنِ اشْكُرْ لِلَّهِ وَمَنْ يَشْكُرْ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ وَمَنْ كَفَرَ فَإِنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ حَمِيدٌ وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ وَوَصَّيْنَا الْإِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ وَهْنًا عَلَى وَهْنٍ وَفِصَالُهُ فِي عَامَيْنِ أَنِ اشْكُرْ لِي وَلِوَالِدَيْكَ إِلَيَّ الْمَصِيرُ وَإِنْ جَاهَدَاكَ عَلى أَنْ تُشْرِكَ بِي مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ فَلَا تُطِعْهُمَا وَصَاحِبْهُمَا فِي الدُّنْيَا مَعْرُوفًا وَاتَّبِعْ سَبِيلَ مَنْ أَنَابَ إِلَيَّ ثُمَّ إِلَيَّ مَرْجِعُكُمْ فَأُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ يَا بُنَيَّ إِنَّهَا إِنْ تَكُ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِنْ خَرْدَلٍ فَتَكُنْ فِي صَخْرَةٍ أَوْ فِي السَّمَاوَاتِ أَوْ فِي الْأَرْضِ يَأْتِ بِهَا اللَّهُ إِنَّ اللَّهَ لَطِيفٌ خَبِيرٌ يَا بُنَيَّ أَقِمِ الصَّلَاةَ وَأْمُرْ بِالْمَعْرُوفِ وَانْهَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَاصْبِرْ عَلَى مَا أَصَابَكَ إِنَّ ذَلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ وَلَا تُصَعِّرْ خَدَّكَ لِلنَّاسِ وَلَا تَمْشِ فِي الْأَرْضِ مَرَحًا إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ وَاقْصِدْ فِي مَشْيِكَ وَاغْضُضْ مِنْ صَوْتِكَ إِنَّ أَنْكَرَ الْأَصْوَاتِ لَصَوْتُ الْحَمِيرِ

Sesungguhnya telah Kami berikan hikmah kepada Lukman, yaitu: Bersyukurlah kamu kepada Allah. Dan barangsiapa yang bersyukur (kepada Allah), maka sesungguhnya ia bersyukur untuk dirinya sendiri; dan barangsiapa yang tidak bersyukur, maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji. Dan (ingatlah) ketika Lukman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar. Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapaknya. Ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Ku tempat kembalimu. Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan dengan Aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku. Kemudian hanya kepada-Ku tempat kembalimu, maka Kuberitakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan. (Lukman berkata): Hai anakku, sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan) seberat biji sawi, dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam bumi, niscaya Allah akan mendatangkannya (membalasnya). Sesungguhnya Allah Maha Halus lagi Maha Mengetahui. Hai anakku, dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah). Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri. Dan sederhanalah kamu dalam berjalan dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keledai. (Qs. Lukman: 12-19).

عَنْ لُقْمَانِ الْحَكِيْمِ أَنَّهُ قَالَ لِاِبْنِهِ: يَا بُنَيَّ! اِتَّخِذْ طَاعَةَ اللهِ تِجَارَةً؛ تَأَتْكَ الأرْبَاحُ مِنْ غَيْرِ بِضَاعَةٍ

Lukman berwasiat kepada anak-anaknya: Wahai anakku, Jadikanlah ketaatanmu kepada Allah sebagai perniagaan, maka kamu akan beroleh keuntungan bukan berwujud material.

Hr. Ahmad bin Hambal dalam Zuhud; Ibnu Abi Ashim dalam Zuhud; Baihaqi dalam Zuhud.

عَنْ لُقْمَانِ الْحَكِيْمِ أَنَّهُ قَالَ لِاِبْنِهِ: يَا بُنَيَّ! إِنَّ الدُّنْيَا بَحْرٌ عَمِيْقٌ، قَدْ غَرَقَ فِيْهَا نَاسٌ كَثِيْرٌ، فَلْتَكُنْ سَفِيْنَتُكَ فِيْهَا تَقْوَى اللهِ، وَحَشْوُهَا إِيْمَانٌ بِاللِه، وَشُرَاعُهَا اَلتَّوَكُّلُ عَلَى اللهِ؛ لَعَلَّكَ تَنْجُوْ، وَلاَ أَرَاكَ نَاجِيًا

Lukman berwasiat kepada anaknya: Wahai anakku, dunia ini lautan yang dalam. Banyak orang yang tenggelam. Maka jadikan perahumu berdasar takwa kepada Allah, isinya keimanan kepada Allah, dan layarnya tawakal kepada Allah. Semoga kamu selamat, walaupun aku tidak melihatmu terselamatkan.

Hr. Ibnu Mubarak dalam Zuhud; Ahmad dlam Zuhud; Baihaqi dalam Zuhud. 

عَنْ لُقْمَانِ الْحَكِيْمِ أَنَّهُ قَالَ لِاِبْنِهِ: يَا بُنَيَّ! إِنِّي حمِلْتُ الْحِجَارَةَ، وَالْحَدِيْدَ، وَكُلَّ شَيْءٍ ثَقِيْلٍ، فَلَمْ أَحْمِلْ شَيْئًا هُوَ أَثْقَلُ مِنْ جَارِ السُّوْءِ. يَا بُنَيَّ! إِنِّي ذُقْتُ الْمُرَّ، فَلَمْ أَذُقَّ شَيْئًا هُوَ أَمْرٌ مِنَ الْفَقْرِ. يَا بُنَيَّ! لاَ تُرْسِلْ رَسُوْلَكَ جَاهِلاً، فَانْ لَمْ تَجِدْ حَكِيْمًا فَكُنْ رَسُوْلَ نَفْسِكَ. يَا بُنَيَّ! إِيَّاكَ وَالْكَذِبَ؛ فَإِنَّهُ شَهِيٌّ كَلَحْمِ الْعُصْفُوْرِ عَمَّا قَلِيْلٌ يَقْلِي صَاحِبُهُ. يَا بُنَيَّ! اُحْضُرْ الجَنَائِزَ وَلاَ تَحْضُرْ العَرُسَ؛ فَإِنَّ الْجَنَائِزَ تُذَكِّرُكَ الآخِرَةَ وَالْعَرُسَ تُشْهِيْكَ الدُّنْيَا. يَا بُنَيَّ! لاَ تَأْكُلْ شَبَعًا عَلَى شَبَعٍ، فَإِنَّكَ إِنْ تُلْقِهِ لِلْكَلْبِ خَيْرٌ مِنْ أَنْ تَأْكُلَهُ. يَا بُنَيَّ! لاَ تَكُنْ حُلْوًا فَتُبْلَعُ، وَلاَ مَرًّا فَتُلْفَظُ

Lukman berwasiat kepada anaknya: Wahai anakku, aku telah membawa batu, besi dan semua benda yang berat. Namun aku belum pernah merasakan beratnya tetangga yang keji. Wahai anakku, aku telah merasakan pahit, namun aku belum pernah merasakan yang lebih pahit dari kefakiran. Wahai anakku, Janganlah kamu mengutus orang yang bodoh, jika tidak kamu dapatkan orang yang bijak, maka jadilah utusan untuk dirimu sendiri. Wahai anakku. Hindarilah dusta, karenanya kelezatan seperti daging burung jika sedikit maka pemiliknya dapat menggorengnya. Wahai anakku, hadirilah perawatan jenazah, jangan menghadiri walimah arus. Karena urusan jenazah mengingatkan kamu kehidupan akhirat, sedangkan walimah arus hanya untuk kenikmatan dunia. Wahai anakku, janganlah makan terlalu kenyang, sekiranya kamu berikan kepada anjing lebih baik dari pada kamu makan seluruhnya. Wahai anakku hanya menyendiri kelak kamu tertelan, jangan pula suka berjalan kamu akan terusir.

Hr. Ibnu Abi Syaibah dalam al-Dur; Baihaqi dalam Syuabul Iman.

عَنْ لُقْمَانِ الْحَكِيْمِ أَنَّهُ قَالَ لِاِبْنِهِ: يَا بُنَيَّ لَا تَعَلَّمِ الْعِلْمَ لِتُبَاهِيَ بِهِ الْعُلَمَاءَ، أَوْ تُمَارِيَ بِهِ السُّفَهَاءَ، وَتُرَائِيَ بِهِ فِي الْمَجَالِسِ، وَلَا تَتْرُكِ الْعِلْمَ زُهْدًا فِيهِ وَرَغْبَةً فِي الْجَهَالَةِ, يَا بُنَيَّ اخْتَرِ الْمَجَالِسَ عَلَى عَيْنِكَ، وَإِذَا رَأَيْتَ قَوْمًا يَذْكُرُونَ اللَّه فَاجْلِسْ مَعَهُمْ فَإِنَّكَ إِنْ تَكُنْ عَالِمًا يَنْفَعْكَ عِلْمُكَ, وَإِنْ تَكُنْ جَاهِلاً يُعَلِّمُوكَ, وَلَعَلَّ اللَّهَ أَنْ يَطَّلِعَ عَلَيْهِمْ بِرَحْمَةٍ فَيُصِيبَكَ مَعَهُمْ، وَإِذَا رَأَيْتَ قَوْمًا لَا يَذْكُرُونَ اللَّه فَلَا تَجْلِسْ مَعَهُمْ فَإِنَّكَ إِنْ تَكُ عَالِمًا لَا يَنْفَعْكَ عِلْمُكَ, وَإِنْ تَكُ جَاهِلاً زَادُوكَ عَيًّا، وَلَعَلَّ اللَّهَ أَنْ يَطَّلِعَ عَلَيْهِمْ بِعَذَابٍ فَيُصِيبَكَ مَعَهُمْ يَا بُنَيَّ! لاَ يَغِيْظَنَّكَ امْرُؤٌ رَحَبَ الذِّرَاعَيْنِ يَسْفِكُ دِمَاءَ الْمُؤْمِنِيْنَ؛ فَإِنَّ لَهُ عِنْدَ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ قَاتِلاً لاَ يَمُوْتُ

Lukman berwasiat kepada anaknya: Wahai anak-anakku, Janganlah kamu berajar untuk berbangga diri sebagai orang alim, sombong terhadap orang bodoh, membiarkan orang yang sedang duduk. Janganlah kamu meninggalkan ilmu untuk ke-zuhud-an dan senang pada kebodohan. Jika anda menginginkan umat selalu ingat Allah maka bergaulah dengan mereka. Jika kamu telah menjadi orang alim, semoga ilmu kamu bermanfaat. Jika kamu orang bodoh, semoga mereka mau mengajari kamu. Bisa jadi Allah menampakkan rahmatNya pada mereka, sehingga kamu mendapatkannya bersama mereka. Jika kamu melihat kaum yang tidak ingat kepada Allah, maka jangan bergaul dengan mereka. Karena jika kamu orang alim, maka tidak manfaat ilmu kamu. Jika kamu orang bodoh, maka akan menambah kebodohan. Boleh jadi Allah menampakkan kemurkaanNya pada mereka, maka kamu juga terkena bersama mereka. Wahai anakku, seseorang tidak akan memurkaimu jika ada orang yang mengulurkan tangannya untuk membunuh orang mukmin, maka dalam pandangan Allah dia terbunuh, bukan kematian biasa.

Hr. Ibnu Mubarak dalam Zuhud; Ahmad dalam Zuhud; Darimi dalam Mukadimah Sunannya; Ibnu Abdil Bar dalam Jami’ Bayan Ilmi wa Fadhlihi; Abu Nu’aim dalam Hilyah.

عَنْ لُقْمَانِ الْحَكِيْمِ أَنَّهُ قَالَ لِاِبْنِهِ: يَا بُنَيَّ! كَذَبَ مَنْ قَالَ الشَّرُّ يُطْفِئُ الشَّرَّ؟ فَإِنْ كَانَ صَادِقًا فَلْيُوقِدْ نَارًا عِنْدَ نَارٍ، ثُمَّ لِيَنْظُرْ هَلْ تُطْفِئُ إِحْدَاهُمَا الْأُخْرَى؟ أَلَا فَإِنَّ الْخَيْرَ يُطْفِئُ الشَّرَّ كَمَا يُطْفِئُ الْمَاءُ النَّارَ

Lukman berwasiat kepada anak-anaknya: Wahai anakku, sungguh dusta orang yang mengatakan keburukan itu dapat memadamkan keburukan lainnya. Jika benar, silahkan kalian menyalakan api di samping lampu, apakah salah satunya akan dapat memadamkannya. Yang benar kebaikan itu sungguh dapat memadamkan keburukan, sebagaimana air dapat memadamkan api.

Hr. Ibnu Hibban dalam Raudhah Uqala’.

عَنْ لُقْمَانِ الْحَكِيْمِ أَنَّهُ قَالَ لِاِبْنِهِ: يَا بُنَيَّ! يَا بُنَيَّ، إِذَا أَتَيْتَ نَادِيَ قَوْمٍ فَارْمِهِمْ بِسَهْمِ الْإِسْلَامِ، يَعْنِي السَّلَامَ، ثُمَّ اجْلِسْ إِلَى نَاحِيَتِهِمْ, فَلَا تَنْطِقْ حَتَّى تَرَاهُمْ قَدْ نَطَقُوا، فَإِنْ أَفَاضُوا فِي ذِكْرِ اللَّهِ فَأَجْرِ سَهْمَكَ مَعَهُمْ، فَإِنْ أَفَاضُوا فِي غَيْرِ ذَلِكَ فَتَحَوَّلْ عَنْهُمْ إِلَى غَيْرِهِمْ

Lukman berwasiat kepada ana-anaknya: Wahai anakku, Jika kamu mendatangi tempat kerumunan umatmu, lemparlah mereka dengan tombak Islam, yakni ucapan salam. Lalu duduklah di samping mereka. Jangan memulai bicara sampai mereka telah bicara. Jika mereka guyub dalam berzikir kepada Allah, maka segerakan tombakmu bersama tombak mereka. Namun jika bukan dalam zikir kepda Allah, maka bergeserlah menuju kerumunan lainnya.

Hr. Ibnu Mubarak dalam Zuhud: 950; Baihaqi dalam Syuabul Iman.

عَنْ لُقْمَانِ الْحَكِيْمِ أَنَّهُ قَالَ لِاِبْنِهِ: يَا بُنَيَّ! وَلْيَكُنْ وَجْهُكَ بَسْطًا لِتَكُنْ كَلِمَتُكَ طَيِّبَةً تَكُنْ أَحَبَّ إِلَى النَّاسِ مِمَّنْ يُعْطِيهِمُ الْعَطَاءَ

Lukman berwasiat kepada anaknya: Wahai anakku, jadikan wajahmu sesederhana mungkin, ucapanmu yang baik, maka kamu akan menjadi orang yang paling dicintai manusia dari pada orang yang memberikan sesuatu kepada mereka.

Hr. Ibnu Mubarak dalam Zuhud; Ibnu Hibban dalam Raudhatu Uqala’.

عَنْ لُقْمَانِ الْحَكِيْمِ أَنَّهُ قَالَ لِاِبْنِهِ: يَا بُنَيَّ! جَالِسِ الْعُلَمَاءَ وَزَاحِمْهُمْ بِرُكْبَتَيْكَ، فَإِنَّ اللَّهَ تَعَالَى عَزَّ وَجَلَّ يُحْيِي الْقُلُوبَ بِنُورِ الْحِكْمَةِ كَمَا يُحْيِي الْأَرْضَ بِوَابِلِ السَّمَاءِ وَلَا تُجَادِلْهُمْ فَيَمْقُتُوكَ، وَخُذْ مِنَ الدُّنْيَا بَلَاغًا، وَلَا تَدْخُلْ فِيهَا دُخُولًا يَضُرُّ بِآخِرَتِكَ، وَلَا تَرْفُضْهَا فَتَصِيرُ عِيَالًا عَلَى النَّاسِ، وَصُمْ صَوْمًا يَقْطَعُ شَهْوَتَكَ، وَلَا تَصُمْ صَوْمًا يَمْنَعُكَ عَنِ الصَّلَاةِ، فَإِنَّ الصَّلَاةَ أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ مِنَ الصِّيَامِ

Lukman berwasiat kepada anaknya: Wahai anakku, gaulilah para ulama, rapatkan kedua lututmu untuk bersimpuh pada mereka. Sesungguhnya Allah menghidupkan hati dengan cahaya hikmah, sebagaimana Dia menyuburkan bumi dengan guyuran air hujan. Janganlah kamu mendebat mereka sehingga mereka memurkai kamu. Ambillah urusan dunia ini sebagai penyambung, jangan sampai terpuruk di dalamnya yang dapat membahayakan akhiratmu. Janganlah kamu menolaknya sehingga kamu menjadi pengemis kepada manusia. Berpuasalah sehari, kelak dapat memutuskan syahwatmu, dan janganlah kamu berpuasa sehari yang dapat menghalangimu dari shalat. Sesungguhnya shalat itu lebih dicintai Allah daripada puasa.

Hr. Baihaqi dalam Zuhud; Ibnu Abdil Bar dalam Jami’ Bayan Ilmi wa Fadhlihi; Abu Nua’im dalam Hilyah.

عَنْ لُقْمَانِ الْحَكِيْمِ أَنَّهُ قَالَ لِاِبْنِهِ: يَا بُنَيَّ! ارْجُ اللَّهَ رَجَاءً لَا تَأْمَنُ فِيهِ مَكْرَهُ، وَخَفِ اللَّهَ مَخَافَةً لَا تَيْأَسُ فِيهَا مِنْ رَحْمَتِهِ، قَالَ: وَكَيْفَ أَسْتَطِيعُ ذَلِكَ يَا أَبَهْ؟ وَإِنَّمَا لِي قَلْبٌ وَاحِدٌ، قَالَ: يَا بُنَيَّ، إِنَّ الْمُؤْمِنَ كَذِي قَلْبَيْنِ، قَلْبٌ يَرْجُو بِهِ، وَقَلَبٌ يَخَافُ بِهِ

Lukman berwasiat kepada anak-anaknya: Wahai anakku, mohonlah kepada Allah yakni permohonan yang tidak menjamin keterpaksaan. Takutlah kamu kepada Allah, yang tidak ada rasa putus asa dari rahmatNya. Anaknya berkata: Bagaimana hal itu dapat aku lakukan wahai bapakku? Aku hanya memiliki satu hati. Ia berkata: Wahai anakku, seorang mukmin itu bagaikan yang memiliki dua hati, hati pengharapan dan hati yang harus diwaspadai.

Hr. Hanad bin Siri dalam Zuhud; Ibnu Mubarak dalam Zuhud; Ahmad dalam Zuhud; Baihaqi dalam Syuabul Iman.

عَنْ لُقْمَانِ الْحَكِيْمِ أَنَّهُ قَالَ لِاِبْنِهِ: يَا بُنَيَّ! لاَ تَكُوْنَنَّ أَعْجَزَ مِنْ هَذَا الدِّيْكِ الَّذِيْ يُصَوِّتُ بِالأَسْحَارِ وَأَنْتَ نَائِمٌ

Lukman berwasiat kepada anak-anaknya: Wahai anakku, Janganlah kamu menjadi lebih loyo dari ayam ini. Dia berkokok di waktu menjelang Subuh, sementara kamu masih tidur.

Hr. Baihaqi dalam Syuabul Iman.

عَنْ لُقْمَانِ الْحَكِيْمِ أَنَّهُ قَالَ لِاِبْنِهِ: يَا بُنَيَّ! عَوِّدْ لِسَانَكَ: اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي؛ فَإِنَّ للهِ سَاعَةٌ لا يُرَدُّ فِيْهَا الدُّعَاءُ

Lukman berwasiat kepada anaknya: Wahai anakku, biasakan lisanmu mengucapkan “Ya Allah ampunilah aku”. Sesungguhnya Allah memiliki saat yang doa tidak akan tertolak.

Hr. Baihaqi dalam Syuabul Iman. Periksa Dzurar Mantsur, karya Suyuthi.


  • RSS
  • Delicious
  • Digg
  • Facebook
  • Twitter
  • Linkedin
  • Youtube