KONSORSIUMHADIS.COM

| PUSAT REFERENSI & STUDI HADITS | JLN PANGLIMA HIDAYAT NO 5B PUCANGANOM SIDOARJO JAWA TIMUR INDONESIA |

HOME » TIDAK HARUS MENERIMA RUHSAH

TIDAK HARUS MENERIMA RUHSAH

POSTED BY TURATSNABAWI CATEGORIES: ARTICLE_TURATS

PENULIS: UST. ZAINUDDIN MZ

وَحَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ أَخْبَرَنَا جَرِيرٌ عَنْ مَنْصُورٍ عَنْ مُجَاهِدٍ عَنْ طَاوُسٍ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ  رضى الله عنهما  قَالَ سَافَرَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم فِى رَمَضَانَ فَصَامَ حَتَّى بَلَغَ عُسْفَانَ ثُمَّ دَعَا بِإِنَاءٍ فِيهِ شَرَابٌ فَشَرِبَهُ نَهَارًا لِيَرَاهُ النَّاسُ ثُمَّ أَفْطَرَ حَتَّى دَخَلَ مَكَّةَ. قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ  رضى الله عنهما  فَصَامَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم وَأَفْطَرَ فَمَنْ شَاءَ صَامَ وَمَنْ شَاءَ أَفْطَرَ.

1876/2664. Dinarasikan Ibn Abbas ra.: Rasulullah saw. melakukan perjalanan pada bulan Ramadlan, Nabi berpuasa hingga sampai di Usfan, kemudian Nabi meminta bejana berisi minuman, lalu Nabi meminumnya di siang hari agar umat juga melihatnya. Nabi berbuka hingga memasuki kota Makkah. Rasulullah saw. biasa berpuasa (saat dalam perjalanan) dan juga terkadang berbuka. Maka barangsiapa ingin berpuasa silahkan berpuasa dan barangsiapa ingin berbuka silahkan berbuka. Hr. Muslim: 2664.

Dalam hadits di atas, Rasulullah saw. bersama para sahabat dalam safar (bepergian), telah memberikan pernyataan bahwa “Barangsiapa ingin berpuasa silahkan” artinya yang bersangkutan tidak menerima ruhsah dan dipersilahkan oleh Rasulullah. Lalu, pernyataan “Barangsiapa ingin berbuka juga silahkan berbuka” artinya yang bersangkutan menerima ruhsah juga dipersilahkan. Dengan demikian adanya pemikiran: Seseorang apabila diberi sesuatu dan dia menolak pemberian tersebut dikategorikan kesombongan, adalah sekedar rekayasa penalaran, dan sehebat nalar apa pun sekiranya berseberangan dengan tuntunan maka penalaran tersebut harus dihentikan, tidak dapat diterima. Wallahu a’lam.


  • RSS
  • Delicious
  • Digg
  • Facebook
  • Twitter
  • Linkedin
  • Youtube